Travel Wedding Fine Art Animal Portrait Emotion

Pages - Menu

Thursday, March 20, 2014

Rezeki



(Pengalaman lalu di salah sebuah pasar di Kota Tanta, Mesir. Seronok tengok gelagat kucing yang tengah tunggu rezeki mereka masing-masing.)

Rezeki sebagaimana yang kita tahu dan menyakininya (sebagai seorang muslim), sudah pun di jamin oleh Allah swt. Rezeki yang di jamin itu sudah di tentukan termasuk sesuap makanan yang mana kalau belum di tentukan bukan menjadi rezeki kita, pasti! tidak akan sampai ke mulut walaupun jarak makanan dengan mulut itu tak sampai 1 cm. Jika sebaliknya, makanan tadi menjadi rezeki kita pasti ia akan sampai ke mulut. 

Persoalan yang bermain di minda, adakah setiap kali kita beroleh rezeki, kita akan ucap Alhamdulillah?
Atau setiap kali kita beroleh rezeki, kata-kata yang keluar adalah,'ermm tak cukup lagi ni'?

Teringat pesanan dari Al Imam Abdullah bin Alawi Al-Haddad:
Yang Allah dah tentukan untuk orang lain, tak akan sampai kepada kamu.Yang sudah di tentukan untuk kamu, pasti akan sampai kepada kamu. Apa yang kamu cita-citakan itu, sejauh mana pun tetap yang akan berlaku apa yang sudah di takdirkan oleh Allah swt. Tidak ada semua makhluk yang ada di atas muka bumi ini kecuali rezekinya sudah dijamin oleh Allah swt dan juga bilangannya.

Jadi, sifat yang agung perlu ada pada setiap indivudu adalah seperti,


Qanaah: Berasa cukup dengan yang sedikit, Syukur dengan yang banyak.

Pelaburan yang paling menguntungkan dan mustahil akan ditimpa kemiskinan adalah dengan menghulurkan Sedekah. Sedekah yang dilakukan biarlah berterusan walaupun dalam jumlah yang kecil atau mengikut kemampuan seseorang. Cukup dengan firman Allah taala di bawah menceritakan segala-galanya mengenai sedekah.

“Orang yang menafkahkan hartanya pada malam dan siang hari secara sembunyi dan terang-terangan, mereka mendapat pahala di sisi Tuhannya. Tidak ada kebimbangan pada mereka dan tidak pula mereka bersedih.” (Al-Bakarah: 274)




Saturday, March 15, 2014

'Mood' datang kembali


Salam! Agak lama tak update, blog ni dah macam rumah nak kene lelong di tambah tak berpenghuni je hehe. Kalau rumah kosong, hantu dah beranak pinak agaknya (bahasa kiasannya gitulah). Alhamdulillah masih di beri peluang olehNya untuk menghirup oksigen secara percuma tanpa sebarang bayaran mahupun tax, tapi masih merasakan diri ini belum bersyukur dan merupakan hamba pendosa yang asyik melakukan kesalahan yang berulang-ulang hmm. Dalam masa yang sama, dengan pengharapan dengan rahmat dan kasih sayangNya, moga-moga dosa kita yang lalu diampuni. Amin 


“Kalau kamu benar-benar bertawakkal kepada Allah SWT, kamu akan diberi rezeki sebagaimana Allah memberi rezeki kepada seekor burung – keluar daripada sangkarnya dalam keadaan perut kosong, dan balik kembali ke sangkar dalam keadaan kenyang.” 

- Al Habib Ali Zaenal Abidin Bin Abu Bakar Al Hamid (14 Feb 2014)


Dekat sini pula tempat paling best lepak-lepak. Kadang-kadang rasa sedih dek kerana emosi kurang stabil dengan karenah manusia yang pelbagai, nasib baik ada juga makhluk yang tidak berakal yang sifar dosanya sudi teman mamat ni kiki. Bila fikir balik, KESEDIHAN itu mendekatkan diri dengan PenciptaNya. Kan?

Monday, August 26, 2013

Salam Eid Al Fitri, 1434H


Nabi Muhammad Saw bersabda kepada Anas bin Malik ra., “Wahai anakku, jika engkau dapat menjadikan dirimu berada di pagi dan petang hari, sedang tak ada di hatimu kebencian terhadap siapapun, lakukanlah hal itu. Karena itu adalah sunnahku, dan barangsiapa menghidupkan sunnahku, maka ia telah menghidupkanku dan barangsiapa menghidupkanku, maka ia akan bersamaku kelak di surga.” (HR. Turmudzi)